INFORMASI PENTING !! MULAI 1 JANUARI 2016 ATURAN SERTIFIKASI BERUBAH

Salam Berbagi Untuk Para Guru Sekalian, Salam Pendidikan !!


Direktur Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (P2TK3 Kemdikbud), Sumarna Surapranata mengatakan, tunjangan profesi guru akan semakin diperketat pada satu Januari 2016.

Artinya, tunjangan profesi guru yang sudah berjalan selama ini sedang dievaluasi dan dibenahi kembali karena tidak sesuai dengan yang diperuntukan. Mulai 2016 tunjangan akan dilihat dari kinerja guru.

Menurut Pranata, pemberian uang tunjangan profesi dievaluasi karena selama ini tidak tepat sasaran. Banyak guru yang tidak memilki kompentensi mengajar yang memperoleh tunjangan lebih tinggi daripada yang memilki kompentesi tersebut. Bahkan ada yang lebih rendah karena bemberian tunjangan hanya dilihat dari lama mengajar. Maka, kedepannya akan kembali diperketat namun masih tetap mengunakan peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Permen PAN ARB) nomor 16 tahun 2009 tentang fungsional jabatan guru.

Pranata menyebutkan, kompotensi guru akan dibenarkan. Karena banyak guru yang kinerjanya rendah. Maka, ketika uji kompetensi dasar (UKG) banyak yang dibawah standar nasional 48.00 persen.
Berdasarkan data, UKG dilakukan, masih ada sebagian guru yang tidak dapat menjawab dan mengerjakan soal. Dapat disimpulkan ada guru yang dari 100 nomor soal jawab benarnya hanya tujuh bahkan ada yang satu nomor benar.
Mayorotas guru mendapatkan skor dibawah enam, jika mengunakan skala satu hingga 10. Namun, meskipun UKG rendah tunjangan profesi guru tetap diterima, sehingga tunjangan mesti perlu dibenahi.

“Saya katakan guru kita bukan tidak pintar, tetapi mereka masih perlu di tingkatkan lagi pelatihannya dan kembali di perketat
pemberian tunjangan profesi guru,” ujar Pranata di Kemdikbud, Jakarta,
Dia menambahkan, hal-hal yang perlu dibenahi adalah, mulai dari sertifikasi, pengingkatan kompetensi, dan pemberian tunjangan profesi. Tiga hal tersebut perlu dikaji ulang agar penjerimanya sesuai dengan yang diperuntukan.
Karena sejauh ini, guru yang bermasalah dengan UKG adalah guru yang mengajar tidak tetap. Seperti guru non PNS yang tidak lulus serjana karena memiliki nilai rata-rata kurang dari standar nasional yang ditetapkan.
Pembinaan yang dimaksud Pranata adalah, guru yang secara UKG masih rendah akan diberi kesempatan untuk meningkatkan kompetensi dengan mengikuti pelatihan-pelatihan .
“Masa guru yang nilainya di bawah 7,5 mendapat tunjangan sama dengan yang diatas 7,5. Inti harus dibenahi,” kata Pranata.
Sementara, untuk guru daerah garis depan. Pranata menyebutkan akan diutus lagi pada akhir Desember. Karena program Guru Garis Depan (GGD) adalah program unggulan Kemdikbud untuk lima tahun kedepan.
Sejauh ini, Kemdikbud telah mengutus 798 orang guru ke daerah 3T yang meliputi terluar, tertinggal, dan terdepan untuk menjadi pendidik yang baik dan meneruskan regenerasi. Karena pada umumnya, yang menjadi GGD adalah tenaga pendidik yang memiliki kualitas, dan telah lolos sejumlah seleksi.

Pranata menjelaskan,tujuan diadakan GGD untuk, mengatasi kekurangan guru di daerah tertentu. GGD adalah prekrut yang permanan. Mereka ditempatkan sesuai dengak kebutuhan daerah dan sistemnya menetap. Jika ada yang kembali ke daerah asal atau kembali ke kota. Konsekuensinya akan dipecat.
Sebab semua GGD adalah calon pegawai negeri sipil (CPNS) yang merupakan abdi negara yang siap ditempatkan dimana saja dan kapan saja.”Mereka dipilih dari yang terbaik untuk membangun daerah 3T, dan akan menetap, bukan dikontrak,” ujarnya.

SUMBER : www.beritasatu.com 


Berlangganan update artikel terbaru via email:

4 Responses to "INFORMASI PENTING !! MULAI 1 JANUARI 2016 ATURAN SERTIFIKASI BERUBAH"

  1. Ada baiknya pemerintah lebih telaten dalam menerapkan kebijakan tentang UKG di masa depan. masih terlalu banyak cela yang harus dibenahi, di antaranya adalah perakitan soal-soal yang cenderung kurang profesional. Pada mapel IPS ada soal yang menuntut guru membedakan kalimat fakta dan kalimat opini. Di soal bahasa Inggris ucapan 'selamat' disamakan dengan ucapan 'belasungkawa'. Masih soal bahasa Inggris, mengapa para peserta diminta menyusun kalimat-kalimat acak bahasa Indonesia menjadi paragraf, dan bukan kalimat-kalimat bahasa Inggris? Ada kesan pemerintah terlalu 'memaksakan kuantitas jumlah paket' sehingga 'kualitas' berantakan. Di sisi lain, panitia juga tidak tegas karena memang hanya mahasiswa KKL, banyak peserta yang kerja seadanya kemudian ribut dan mengganggu peserta lain, peserta juga banyak yang tidak disiplin, ada yang bawa kalkulator, hp tanpa ditegur oleh panitia, peserta lain jadi bingung sendiri. Maka, pantaskah hasil UKG 2015 dijadikan standar penilaian bahkan standar pengambilan kebijakan?

    BalasHapus
  2. kalau boleh ngasih saran nih.... pak pranata, tolong lbih arif dan bijaksana dalam melihat kondisi sosio pendidikan diindonesia,yang mana hari ini guru selalu dijadikan objek kaum tertindas yang slalu dipersalahkan akibat dari pada ketidak profesionalannya, janganlah berfikir bahwa segala bentuk ketida suksesan tujuan pendidikan nasional janganlah guru lah yang menjadi objek yang dipersalahkan...

    BalasHapus

Jika Bermanfaat Silahkan Share di Facebook Maupun GPlus. Berikan Saran, Pendapat, Kritik Ataupun Pertanyaan di Web ini Lewat Komentar Facebook atau Google

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

-->